KARAKTERISTIK MEDIA TIGA DIMENSI

Standar

KARAKTERISTIK MEDIA TIGA DIMENSI

 

MAKALAH

Disusun Guna Memenuhi Tugas

Mata Kuliah: Media Pembelajaran

Dosen Pengampu : Dr. H. Fatah Syukur NC, M. Ag

 

 

Disusun oleh :

 

Amri Khan                (103111109)

Nur Intan                   (103111087)

FAKULTAS TARBIYAH

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO

SEMARANG

2012

 

 

 

 

KARAKTERISTIK MEDIA TIGA DIMENSI

  1. I.        PENDAHULUAN

Media pembelajaran yang merupakan sarana dan prasarana untuk menunjang terlaksananya kegiatan pembelajaran serta penunjang pendidikan dan pelatihan tentunya perlu mendapat perhatian tersendiri. Keberadaannya tidak dapat diabaikan begitu saja dalam proses pendidikan, khususnya dalam proses pembelajaran. Hal ini dikarenakan tanpa adanya media pembelajaran, pelaksanaan pendidikan tidak akan berjalan dengan baik, termasuk dalam proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam.

Perkembangan media ini mulanya  hanya dianggap sebagai alat bantu mengajar guru (teaching aids). Alat bantu yang dipakai adalah alat bantu visual, yaitu gambar, model, objek dan alat-alat lain yang dapat memberikan pengalaman konkrit dan motivasi belajar sehingga dapat mempertinggi daya serap dan hasil belajar siswa.

  1. II.     RUMUSAN MASALAH
  1. Apa Pengertian Media Pembelajaran Tiga Dimensi ?
  2. Apa Saja Jenis-Jenis Media Pembelajaran Tiga Dimensi ?
  3. Bagaimana Karakteristik Media Pembelajaran Tiga Dimensi ?
  4. Apa Kelebihan Dan Kekurangan Media Pembelajaran Tiga Dimensi ?
  1. III.  PEMBAHASAN
    1. Pengertian Media Pembelajaran Tiga Dimensi

Media tiga dimensi ialah sekelompok media tanpa proyeksi yang penyajiannya secara visual tiga dimensional. Kelompok media ini dapat berwujud sebagai benda asli baik hidup maupun mati, dan dapat pula berwujud sebagai tiruan yang mewakili aslinya. Benda asli ketika akan difungsikan sebagai media pembelajaran dapat dibawa langsung ke kelas, atau siswa sekelas dikerahkan langsung ke dunia sesungguhnya di mana benda asli itu berada. Apabila benda aslinya sulit untuk dibawa ke kelas atau kelas tidak mungkin dihadapkan langsung ke tempat di mana benda itu berada, maka benda tiruannya dapat pula berfungsi sebagai media pembelajaran yang efektif.Media tiga dimensi yang dapat diproduksi dengan mudah, adalah tergolong sederhana dalam penggunaan dan pemanfaatannya, karena tanpa harus memerlukan keahlian khusus, dapat dibuat sendiri oleh guru, bahannya mudah diperoleh di lingkungan sekitar.

Moedjiono (1992) mengatakan bahwa media sederhana tiga dimensi memiliki kelebihan-kelebihan: memberikan pengalaman secara langsung, penyajian secara kongkrit dan menghindari verbalisme, dapat menunjukkan obyek secara utuh baik konstruksi maupun cara kerjanya, dapat memperlihatkan struktur organisasi secara jelas, dapat menunjukkan alur suatu proses secara jelas.[1]

  1. Jenis-jenis Media Pembelajaran Tiga Dimensi

            Pembagian media tiga dimensi menurut jenis model dan penggunaannya terbagi menjadi lima bagian yaitu Model Padat, Model Penampang, Model Kerja, Mocks-up, dan Diorama dimana masing-masing dari kelima model tersebut memiliki ciri khas tersendiri, antara lain:

  1. Model Padat (solid model)

Yaitu memperlihatkan bagian permukaan luar dari pada objek dan sering kali membuang bagian-bagian yang membingungkan gagasan-gagasan utamanya dari bentuk, warna dan susunannya. Contoh model padat yaitu boneka, bendera, bola, anatomi manusia. Guna model padat untuk membantu dan melayani para siswa sebagai informasi berbagai pengetahuan agar siswa lebih paham dalam pelajaran.                               .

  1. Model penampang (cuteway model) yaitu memperlihatkan bagaimana sebuah objek itu tampak, apabila bagian permukaannya diangkat untuk mengetahui susunan bagian dalamnya. Model ini berguna untuk mata pelajaran biologi, karena berfungsi untuk mengganti objek sesungguhnya.

Beberapa contoh model penampang adalah:

1)   Anatomi manusia dan hewan : mata, gigi, kepala, otak, tulang     belulang, paru-paru, jantung, bagian ginjal.

2)   Kehidupan tumbuh-tumbuhan: daun, batang, tangkai, akar, biji, tunas, bunga, buah-buahan.[2]

Model kerja (working model), yaitu tiruan dari objek yang memperlihatkan bagian luar dari objek asli. Gunanya untuk memperjelas dalam pemberian materi kepada siswa. Beberapa contoh model kerja adalah:

1)   Alat-alat matematika: mistar-sorong, busur derajat.Peralatan musik: biola, seruling, terompet, piano, tamburin.

  1.  Mock-ups, yaitu penyederhanaan susunan bagian pokok dan suatu proses atau sistem yang lebih ruwet. Guru menggunakan mock-up untuk memperlihatkan bentuk berbagai objek nyata seperti kondensator-kondensator, lampu-lampu tabung,serta pengeras suara, lambang-lambang yang berbeda dengan apa yang tertera di dalam diagram.
  2. Diorama, yaitu sebuah pemandangan 3 dimensi mini bertujuan menggambarkan pemandangan sebenarnya. Contoh:  Diorama di bagian bawah Monas Jakarta.
  1. Karakteristik Media Pembelajaran Tiga Dimens

Media tiga dimensi ialah sekelompok media tanpa proyeksi yang penyajiannya secara visual tiga dimensional. Kelompok media ini dapat berwujud sebagai benda asli baik hidup maupun mati, dan dapat pula berwujud sebagai tiruan yang mewakili aslinya. Benda asli ketika akan difungsikan sebagai media pembelajaran dapat dibawa langsung ke kelas, atau siswa sekelas dikerahkan langsung ke dunia sesungguhnya di mana benda asli itu berada. Apabila benda aslinya sulit untuk dibawa ke kelas atau kelas tidak mungkin dihadapkan langsung ke tempat di mana benda itu berada, maka benda tiruannya dapat pula berfungsi sebagai media pembelajaran yang efektif, seperti contoh berikut,

  1. Widya wisata adalah kegiatan belajar yang dilaksanakan melalui kunjungan ke suatu tempat di luar kelas sebagai bagian integral dari seluruh kegiatan akademis dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan.[3]
  2. Belajar benda sebenarnya melalui Specimen secara Terminologi artinya  benda sebenarnya digolongkan atas dua, yaitu obyek dan benda contoh (specimen). Obyek adalah semua benda yang masih dalam keadaan asli dan alami. Sedangkan specimen adalah benda-benda asli. Namun ada juga benda asli tidak alami atau benda asli buatan, yaitu jenis benda asli yang telah dimodifikasi bentuknya oleh manusia.
  3. Belajar melalui Media tiruan sering disebut sebagai model. Belajar melalui model dilakukan untuk pokok bahasan tertentu yang tidak mungkin dapat dilakukan melalui pengalaman langsung atau melalui benda sebenarnya.
  4. Peta timbul yang secara fisik termasuk model lapangan, adalah peta yang dapat menunjukkan tinggi rendahnya permukaan bumi.
  5. Globe (model perbandingan) adalah benda tiruan dari bentuk bumi yang diperkecil. Globe dapat memberikan keterangan tentang permukaan bumi pada umumnya dan khususnya tentang lingkungan bumi, aliran sungai, dan langit.[4]
  6. Boneka yang merupakan salah satu model perbandingan adalah benda tiruan dari bentuk manusia dan atau binatang.

Pengklasifikasian sebagaimana yang telah dibahas pada uraian terdahulu menjelaskan karakteristik atau ciri-ciri spesifik masing-masing media berbeda satu sama yang lainnya sesuai dengan tujuan dan maksud pengelompokan. Karakteristik media dapat dilihat dari kemampuan membangkitkan rangsangan indra penglihatan, pendengaran, perabaan percakapan, maupun penciuman atau kesesuainnya dengan tingkat hirarki belajar.[5]

Secara umum karakteristik media tiga dimensi  adalah sebagai berikut:

  1. Pesan yang sama dapat disebarkan keseluruh siswa secara serentak,
  2. Penyajiannya berada dalam kontrol guru,
  3. Cara penyimpanannya mudah (praktis),
  4. Dapat mengatasi keterbatasan ruang, waktu, dan indera,
  5. Menyajikan objek-objek secara diam,
  6. Terkadang dalam penyajiannya memerlukan ruangan gelap,
  7. Lebih mahal dari kelompok media grafis,
  8. Sesuai untuk mengajarkan keterampilan tertentu,
  9. Sesuai untuk belajar secara berkelompok atau individual,
  10. Praktis digunakan untuk semua ukuran ruangan kelas,
  11. Mampu menyajikan teori dan praktik secara terpadu.[6]
  1. Kelebihan dan Kekurangan Media Tiga Dimensi

Kelebihan Media Tiga Dimensi yaitu,

Menurut Moedjiono (1992) kelebihan dari media visual tiga dimensi:

1)    Memberikan pengalaman secara langsung

2)     Penyajian secara konkrit dan menghindari  verbalisme

3)     Dapat menunjukkan objek secara utuh baik kontruksi maupun cara kerjanya

4)    Dapat memperlihatkan struktur organisasi secara jelas

5)    Dapat menunjukkan alur suatu proses secara jelas.

Kelemahan Media Tiga Dimensi yaitu,

1)      Tidak bisa menjangkau sasaran dalam jumlah

2)      Penyimpanannya memerlukan ruang yang besar dan perawatan yangrumit

3)      Untuk membuat alat peraga ini membutuhkan biaya yang besar

4)      Anak tuna netra sulit untuk membandingkannya

 

  1. IV.  ANALISIS

Berdasarkan pemaparan diatasMedia tiga dimensi ialah sekelompok media tanpa proyeksi yang penyajiannya secara visual tiga dimensional yang mempunyai karakteristik, jenis-jenis, kekurangan dan kelebihan dalam penggunaannya,maka dari itu dalam sebuah proses pembelajaran hendaknya cermat  memilih media yang paling efektif.

 

  1. V.     KESIMPULAN

Media tiga dimensi ialah sekelompok media tanpa proyeksi yang penyajiannya secara visual tiga dimensional. Pembagian media tiga dimensi menurut jenis model dan penggunaannya terbagi menjadi lima bagian yaitu Model Padat, Model Penampang, Model Kerja, Mocks-up, dan Diorama.

Secara umum karakteristik media tiga dimensi  adalah sebagai berikut: Pesan yang sama dapat disebarkan keseluruh siswa secara serentak, Penyajiannya berada dalam kontrol guru,  Cara penyimpanannya mudah (praktis), Dapat mengatasi keterbatasan ruang, waktu, dan indera,  Menyajikan objek-objek secara diam, Terkadang dalam penyajiannya memerlukan ruangan gelap,  Lebih mahal dari kelompok media grafis,  Sesuai untuk mengajarkan keterampilan tertentu,  Sesuai untuk belajar secara berkelompok atau individual,  Praktis digunakan untuk semua ukuran ruangan kelas, Mampu menyajikan teori dan praktik secara terpadu.

Kelebihan Media Tiga Dimensi yaitu, Memberikan pengalaman secara langsung, Penyajian secara konkrit dan menghindari  verbalisme, Dapat menunjukkan objek secara utuh baik kontruksi maupun cara kerjanya, Dapat memperlihatkan struktur organisasi secara jelas, Dapat menunjukkan alur suatu proses secara jelas.

Kelemahan Media Tiga Dimensi yaitu, Tidak bisa menjangkau sasaran dalam jumlah, Penyimpanannya memerlukan ruang yang besar dan perawatan yang rumit, Untuk membuat alat peraga ini membutuhkan biaya yang besar, Anak tuna netra sulit untuk membandingkannya

 

  1. VI.  PENUTUP

Demikianlah makalah yang dapat kami buat, sebagai manusia biasa kami menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan. Untuk itu kritik dan saran yang bersifat konstruktif sangat kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini dan berikutnya. Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Amin

 

DAFTAR PUSTAKA

Sudjana, Nana,  Media Pengajaran, (Bandung: CV. Sinar Baru, 1991), Cet. II, hlm. 156-168

Usman, M. Basyiruddin,  Media Pembelajaran, (Jakarta: Ciputat Pers, 2002), Cet. I, hlm. 32

Arsyad, Azhar , Media Pembelajaran, (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada,2003), Cet. V, hlm. 7

Sadiman, Arief S, Media Pendidikan: Pengertian, Pengembangan dan Pemanfaatannya. (Jakarta: CV Rajawali, 1986), Cet. I, hlm. 49

 http://id.shvoong.com/social-sciences/education/2156055-karakteristik-media-pembelajaran-tiga-dimensi/#ixzz1sacYY0gL

 

 


 [2] Nana Sudjana,  Media Pengajaran, (Bandung: CV. Sinar Baru, 1991), Cet. II, hlm. 156-168

[3]Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada,2003), Cet. V, hlm. 7

[4] Arief S. Sadiman, Media Pendidikan: Pengertian, Pengembangan dan Pemanfaatannya. (Jakarta: CV Rajawali, 1986), Cet. I, hlm. 49

[5] M. Basyiruddin Usman,  Media Pembelajaran, (Jakarta: Ciputat Pers, 2002), Cet. I, hlm. 32

[6]  Nana Sudjana, Op. Cit, hlm. 168

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s